Friday, January 28, 2011

DUNIA GAY CINTA PERTAMAKU




Aku pernah belajar di POLIMAS, di utara semenanjung Malaysia. Disanalah bermulanya percintaan aku dengan seorang lelaki, juga merupakan classmate & housemate aku. Aku adalah pelajar yang sentiasa mendapat keputusan cemerlang setiap semester. Menjadi ketua kelas dan juga jawatankuasa induk Jawatankuasa Perwakilan Pelajar (JPP) di POLIMAS.

Aku sendiri tidak pernah terfikir untuk jatuh cinta kepada seorang rakan yang selalu duduk disebelahku. Dari semester 1, kami sememangnya rapat. Dimana ada aku disitu adanya Jimie. Jimie berasal dari Penang. Orangnya berkaca mata, bermisai nipis dan berkulit putih. Dari jauh Jimie kelihatan seperti budak pandai walaupun hakikatnya aku lebih pandai dari beliau.. hehehe...

Percintaan aku bermula pada semester 2 tanpa aku sedari. Ketika itu kami masih duduk di asrama lagi. Sebenarnya sikap cemburu aku telah menyebabkan aku jatuh cinta pada jimie.

Ketika mengadakan lawatan industri di Penang, Pensyarah pengiring aku iaitu En MW selalu memerhatikan Jimie. Keadaan itu menyebabkan Jimie serba salah. Jimie lari dan mengasingkan diri didalam bas. Jimie duduk dibangku terakhir sekali. Aku merasa hairan kenapa Jimie berbuat sedemikian, kerana selalunya beliau akan duduk disebelah aku.

Dalam perjalanan dalam bas itu, tiba2 En MW beralih tempat dan duduk disebelah Jimie. En MW duduk dengan rapat sekali. Muka Jimie kelihatan kemerah-merahan dan aku sesekali mengalih pandangan kebelakang untuk melihat Jimie.

Setelah sampai di asrama, Jimie tidak turun ke kafe untuk makan malam. Aku berasa hairan dan terus kebilik jimie. Aku ketuk pintu bilik dan Jimie membukanya dengan lewat sekali. Aku lihat mata Jimie merah seperti baru habis menangis.

Aku bertanyakan kepada beliau kenapa menangis. Jimie agak berat untuk berbicara, namun setelah dipujuk oleh aku, maka beliau pun menceritakan apa yang terjadi kepadanya.

Beliau memberitahu aku bahawa, En MW telah memegang koneknya didalam bas tadi. En MW membelai dan mengusap koneknya sepanjang perjalanan balik. Beliau cuba menepis tetapi En MW telah memberi amaran bahawa beliau boleh gagal semester ini sekiranya tidak mengikut kehendak En MW.

Aku menjadi marah apabila mendengar cerita ini. Sejak itu aku mula mengawal Jimie sehinggalah apabila cuti semester, Jimie lah orang yang paling aku rindu.

Pada semester 3, kami duduk 1 rumah yang disewa berdekatan dengan POLIMAS. Aku duduk sebilik dengan Jimie. Entah bagaimana suatu malam, aku melihat Jimie sedang melancap didalam bilik. Aku mengendap sambil buat2 tido akan kelakuan beliau itu. Mungkin Jimie ingat aku nyenyak tido menyebabkan dia terus melancap. Kemudian, ketika Jimie tengah asyik melancap secara tiba2 aku terus memegang konek Jimie sambil berkata "ko gersang ek Jimie? hahaha..."



Jimie terkejut dan mukanya menjadi merah sangat2. Aku berasa kesian pulak melihat air muka Jimie itu. "Aku... aku... stim giler bila teringatkan En MW kulum konek aku kat tandas semalam" jawab Jimie tersangkut sangkut suaranya.

"Haaa!!! Ko giler ke jimie? kenapa ko x cakap ngan aku? dah banyak kali ker En MW buat camtuh kat ko?" soalan aku bertubi tubi kepada Jimie menandakan aku semakin marah dan tidak berpuas hati dengan En MW. Dan mungkin juga aku marah dengan Jimie sama sebab tidak memberitahu aku...

Jimie hanya diam.. Aku pun terdiam apabila Jimie membatukan diri... Aku terus tidur dalam keadaan marah. Esoknya aku masih lagi tidak bercakap dengan Jimie. Walaupun Jimie menegur aku tetapi aku buat x layan jer.. menunjukkan kemarahan aku kepada Jimie dan En MW belum reda..

Agak2 dalam seminggu aku x bertegur sapa dengan Jimie. Jimie memang seperti kucing nak beranak dengan sikap aku terhadapnya.

Namun jauh dilubuk hati aku, aku mahu jer bercakap dengan Jimie. Aku rindu senyuman Jimie. Aku rindu gurauan dengan Jimie.



Entah bagaimana, kerana rindunya aku pada jimie, pada suatu malam, aku bangun ditengah malam, memerhati muka Jimie yang sedang tidur. kami tidur bersebelahan diatas tilam dilantai. Rumah sewa kami tidak mempunyai katil.

Aku berasa sayang sangat pada Jimie. Kenapa aku melayan Jimie seperti itu. Aku mula menyalahkan diriku sendiri.



Ntah bagaimana, aku pun tidak tahu, aku menyentuh konek jimie yang bersalut dengan kain pelikat. Aku sentuh perlahan-lahan. Kemudian aku tekankan tangan aku sedikit keatas konek Jimie itu. Aku rasa aku punya konek besar sikit dari Jimie punya...

Tiba-tiba konek Jimie bertindak balas... mula mengembang dan mengeras... alamak!! aku mulai takut takut dan terus berbaring semula. Risau kalau2 Jimie terjaga... Namun hatiku rawan sangat sangat. Aku mula menyentuh konek Jimie semula. kali ini aku biarkan tangan aku lama di konek Jimie. Ia mengeras sekeras2nya. aku juga menjadi stim giler. Aku mengusap2 seperti melancap dekat konek Jimie, sambil mataku memandang tepat pada muka Jimie, takut2 dia terjaga atau tersedar.

Jimie nampaknya masih melelapkan matanya. Keadaan itu menyebabkan aku menjadi semakin berani. Aku menyelak kain pelikat Jimie perlahan2. Ntah bagaimana, aku secara tiba2 memasukkan konek Jimie yang kemerah-merahan itu kedalam mulut aku. Aku menghisap perlahan2 konek Jimie. Turun naik turun naik kepala aku menghisap konek Jimie. Aku berasa sungguh seronok ketika itu sehinggakan aku terpancut didalam kain aku. Jimie belum sedar lagi dan tidak pancut lagi.

Oleh kerana aku sudah terpancut, aku memberhentikan perlakuan aku pada Jimie dan terus sambung tido.

Esoknya aku berlagak seperti tiada apa2 dengan Jimie. Aku mula bercakap semula dengan Jimie. Tapi malam itu juga aku bangun sekali lagi ditengah malam. aku seperti seronok suck konek Jimie dan aku mengulangi perlakuan itu pada Jimie.



Aku suka melihat konek Jimie. Kepalanya lebih besar dari batangnya. Warna kemerah-merahan pulak tuh. Aku mengulum konek Jimie sehinggakan Jimie terpancut dalam mulut aku. Aku terkejut kerana tidak sangka jimie akan pancut awal. aku takut2 kalau Jimie terjaga kerana sudah pancut. Tapi Jimie kelihatan masih tido lagi.

Keesokkan malamnya aku masih mengulangi perbuatan aku pada Jimie. cuma kali ini Jimie mengeluarkan bunyi sambil tidur. aku berhenti sekejap bila dengar suara Jimie mengerang, tapi oleh kerana beliau masih tido lagi aku teruskan mengulum konek jimie. sungguh best rasanya pada waktu itu. aku suck konek jimie sampai dia terpancut didalam mulut aku.

Aku seronok membuat sedemikian kerana merasakan Jimie tidak sedar. Aku dikatakan setiap malam mengulum konek Jimie ketika dia tido sehinggalah pada suatu hari... (bersambung...)

4 comments:

  1. Best kisah ko ni, terasa macam aku ada dalam srip ko ni...hehehe. tak sabar tunggiu kisah seterusnya...cepat-cepat sikit ek

    ReplyDelete
  2. aq mau jgk la klo mcm 2... ah..ah..ah..

    ReplyDelete
  3. knp crita tntg laki je... takj ada kisah untuk prempuan ker??

    ReplyDelete
  4. sye tengah cari org kuching untuk jadi abang angkat sye...Mesej 6ber nie..(0138199014)

    ReplyDelete